Mitos atau Fakta, Nitrogen Cegah Ban Kempis di Musim Hujan?

Motorgue, 03 May 2020
  • Pemeriksaan Ban Motor
    Mitos atau Fakta, Nitrogen Cegah Ban Kempis di Musim Hujan?
JAKARTA - Musim hujan membuat hawa udara menjadi dingin, terutama setelah turun deras. Kondisi tersebut ternyata membawa ubahan pada sepeda motor. Perubahan khususnya terjadi pada tekanan udara ban motor. Ban menjadi kempis, apalagi jika diparkir lama dengan posisi berada di luar atau bersentuhan langsung dengan keramik.

Secara fisika, ban kempis dengan udara dingin berkaitan. Saat suhu luar ruangan turun, maka hal itu membuat udara di dalam ban ikut menyusut, sehingga mengakibatkan tekanan ban berkurang.
Ban Motor Kempis

Faktor lain mengapa ban kempis adalah karena terkait ban yang memang terbuat dari karet.

Ban itu sebetulnya punya pori-pori. Walaupun tidak kelihatan mata dia punya pori-pori. Begitu dia bersentuhan langsung dengan keramik atau semen, pori-porinya terbuka.

Cara mudah supaya agar ban tidak mudah kempis meski jarang dipakai ialah menggunakan angin atau gas nitrogen, yang memiliki molekul lebih padat dari angin kompresor biasa.

Kalau nitrogen molekulnya lebih besar dari angin biasa, sehingga peluang angin susut atau keluar dari ban lebih sedikit. Coba saja di tes, dipakai siang nitrogen konstan naiknya cuma 1 psi dibanding angin biasa.

Sifat molekul nitrogen yang cenderung stabil atau tak banyak mengandung kadar air, dapat membuat tekanan udara pada ban minim penyusutan.

Dari segi kualitas jelas nitrogen, karena memiliki sifat bisa beradaptasi dengan perubahan suhu. Partikel molekul nitrogen lebih besar dari oksigen, maka peningkatan suhu cenderung lebih stabil.
Sumber: kompas